Jumat, 11 Mei 2001

Kebudayaan Kabupaten Kuningan Jawa Barat

Cagar dan Budaya Kabupaten Kuningan JABAR

Kabupaten Kuningan Propinsi Jawa Barat mempunyai luas wilayah 117.857,55 hektar, yang terbagi dalam 361 desa serta 15 kelurahan. Jumlah penduduknya sebanyak 1.061.291 jiwa. Kabupaten Kuningan terletak di kaki Gunung Ciremai, sebelah utara berbatasan dengan kabupaten Cirebon, sebelah timur berbatasan dengan kabupaten Brebes Propinsi Jawa Tengah, sebelah selatan dengan kabupaten Cilacap Propinsi Jawa Tengah dan kabupaten Ciamis, serta sebelah barat dengan kabupaten Majalengka.
Daerah kabupaten Kuningan terdiri atas: perbukitan, lereng, lembah, daratan yang indah, berudara sejuk dengan temperatur 18-30 derajat celcius, kaya dengan objek dan daya tarik wisata yang alami dan menyegarkan (Natural and Fresh Tourism Objects), serta didukung oleh atraksi kesenian daerah yang beraneka ragam (Various Unique Traditional Art). Wisata tirta dan budaya merupakan daya tarik wisata yang menjadi unggulan.
Kabupaten Kuningan memiliki 18 objek wisata, tersebar dibeberapa desa, yang terdiri dari wisata budaya, alam, olah raga, agama dan lain-lain. Salah satu diantaranya adalah situs purbakala Cipari yang terletak di kelurahan Cipari kecamatan Cigugur. Jarak dari Kuningan 4,7 km. Musium Cipari merupakan daya tarik wisata budaya yang diunggulkan oleh daerah itu.

Situs ini diketemukan tahun 1972, berupa kuburan batu. Diketemukan pula perkakas batu, grabah, perunggu, bekas-bekas pondasi bangunan dan bangunan batu besar yang disebut Meganit. Hasil penelitian menunjukkan situs Cipari mengalami dua kali pemukiman pada akhir neolitik berkisar antara tahun 1000 SM (Sebelum Masehi) sampai dengan 500 M (Masehi). Pada waktu itu masyarakat sudah mengenal organisasi dan pemujaan terhadap nenek moyang.
Objek wisata lain adalah Puncak Gunung Ciremai yang memiliki pemandangan indah. Ini merupakan salah satu objek wisata alam yang kini banyak dikunjungi wisatawan terutama wisatawan domestic (wisdom) atau local, yaitu anak-anak muda maupun anak-anak sekolah pada waktu liburan panjang. Pendakian ke Gunung Ciremai dilakukan melalui 2 jalur pendakian yaitu: Pertama dari arah Linggarjati. Kedua dari arah curug Ciputri daerah Palintungan Kuningan. Sungguh suatu panorama pemandangan alam yang menakjubkan bila kita lihat dari puncak Gunung Ceremai

Melewati pedesaan Linggarjati kita bisa singgah di gedung bersejarah “Gedung Perundingan Linggarjati” yang merupakan monumen saksi hidup akan perjoangan bangsa Indonesia. Bangunan ini terletak di desa Linggarjati Kecamatan Cilimus di kaki gunung Ciremai bagian tenggara. Jarak dari kota Kuningan kurang lebih 14 km daerah utara. Atau 26 km dari kota Cirebon kearah selatan.
Tanggal 11 s/d 15 November 1946 gedung Linggarjati pernah digunakan sebagai tempat perundingan antara pemerintah Indonesia dengan Belanda yang diwakili oleh Dr Van Boer. Sedangkan dari pihak Indonesia diwakili oleh PM. Sultan Syahrier dengan anggota A.K.Ghani Soesanto Tirtodiprodjo dan Mr. Mohammad Roem. Sebagai penengahnya adalah Lord Killearn dari kerajaan Inggris. Dengan demikian, Linggarjati adalah objek wisata sejarah yang tidak bisa kita lewatkan begitu saja apabila kita berkunjung ke kabupaten Kuningan. Objek wisata ini banyak diminati oleh pelajar/mahasiswa.


Objek wisata lain adalah Agrowisata atau Wisata Pertanian, yaitu panorama pemandangan persawahan dan perbukitan yang indah, serta diselingi kelompokan rumah-rumah tradisional petani dipedesaan yang cukup mempesona dan unik. Tentunya terutama bagi wisatawan mancanegara (wisman). Rasanya tidak akan kalah dengan Agrowisata sawah di Thayland, maupun objek wisata alam Niagara Fall dan Grand Caynon di AS.
Demikian pula industri-industri tradisional yang mengolah beberapa produk petanian (selain padi) yang terkenl dari Kuningan antara lain Tape beras ketan (peuyeum) Cijoho, bawang goreng Garawangi, tepung ubi jalar (boled), serta Jeniper singkatan dari Jeruk Nipis Peras, minuman segar khas kabupaten Kuningan. Semua olahan produk pertanian tersebut, diberitakan telah benar-benar go public bahkan go international, diekspor ke luar negeri dan merupakan objek wisata kuliner yang cukup moyan.

Bagi yang berminat mengoleksi batu-batuan seni Suiseki , yaitu bongkahan batu yang setelah dibersihkan dan dipoles akan mirip dengan manusia, hewan, gunung-gunung, air terjun, maupun bangunan dan sebagainya; kiranya dapat berkunjung ke daerah Ciniru kurang lebih 12 km kearah timur dari kota Kuningan. Lokasinya ada pada daerah pergunungan. Dahulu tahun 80-an sewaktu almarhum pak Ismail Saleh masih jeneng sebagai Menteri Kehakiman, daerah Ciniru ini banyak dikunjungi para wisatawan terutama domestik untuk mencari batu Suiseki ini. Bahkan banyak tanah-tanah lamping yang digali orang, hanya sekadar mencari batu-batu seni tersebut. Apabila batu itu sudah dipoles dan dibersihkan, bentuknya akan menyerupai mahluk atau bangunan maupun gunung-gunung. Harganya bisa melambung sampai jutaan rupiah. Almarhum pak Ismail Saleh punya hobi mengoleksi batu seni Suiseki. Beliau sering sekali berkunjung ke daerah Ciniru.

Di kabupaten Kuningan juga terdapat beberapa kolam ikan yang oleh masyarakat setempat masih dikeramatkan. Kolam yang terkenal adalah kolam ikan Cigugur dan kolam ikan Cibulan. Ikan-ikan besar sejenis ikan Kancra ini yang oleh masyarakat setempat disebut ikan dewa, hidup dikolam tersebut dan tak boleh diganggu apalagi diambil untuk dimakan. Bisa kena tulah. Katanya ikan-ikan dan kolam ini dulunya adalah piaraan raja-raja jaman baheula. Bahkan di kolam ikan Cigugur, disebelahnya terdapat situs Purbakala, yang menurut kepercayaan masyarakat setempat, disana terdapat batu besar tempat peristirahatan atau bertapanya prabu Siliwangi.

Beberapa contoh objek wisata diatas, hanyalah sebahagian saja dari 18 objek wisata yang berada di kabupaten Kuningan. Kiranya kabupaten Kuningan memiliki banyak objek wisata yang cukup menarik dan potensial untuk dipasarkan. Sayang sekali, objek-objek wisata di kabupaten Kuningan belum tertata dan dikembangkan secara baik yang memiliki standar kepariwisataan. Jumlahnyapun masih belum pasti. Informasi dari Disbudpar Jabar, kabupaten Kuningan memiliki 11 objek wisata. Padahal ternyata memiliki lebih dari 18 objek wisata.

Daya tarik wisata lainnya adalah Telaga Remis, Kemah Palutungan, Curug Bangkong, Curug Cilengkrang, dan Waduk Darma yang menawarkan pemandangan alam dan kegiatan rekreasi air. Merupakan unggulan utama daerah kabupaten Kuningan.


Sama halnya dengan kabupaten lain di Jawa Barat, dalam membina dan mengembangkan kepariwisataan, kabupaten Kuningan memang menghadapi berbagai kendala, antara lain: kurangnya anggaran baik untuk penggalian, renovasi, pemeliharaan serta honor petugas yang memang sangat minim. Demikian pula tidak adanya standarisasi ODTW (Objek dan Daya Tarik Wisata), yang merupakan parameter atau ukuran, baik tidaknya suatu objek wisata.

DR Herman Bahar pakar Pariwisata dari STPB (Sekolah Tinggi Pariwisata Bandung), mengakui bahwa memang di Indonesia belum ada standar ODTW, baik di tingkat nasional maupun Propinsi. Sehingga agak sulit untuk menilai apakah sebuah ODTW di suatu Kabupaten sudah standardized ataukah belum. Herman Bahar menyarankan, sebaiknya di tingkat propinsi harus sudah memiliki standar ODTW yang berdasarkan data empiris maupun teoritis. Adanya standardisasi ODTW diharapkan menjadi rambu-rambu bagi pengembangan kepariwisataan di seluruh kabupaten dan Kota di Jawa Barat.

Dari uraian pencermatan objek wisata di kabupaten Kuningan diatas, ada beberapa catatan kecil untuk menjadikan pemikiran kita bersama, antara lain:
Pertama, hingga saat ini Indonesia belum berhasil mengembangkan produk-produk pariwisata berskala luas yang diadaptasikan pada permintaan potensial maupun penciptaan citra tujuan beragam pariwisata. Meskipun pariwisata dalam negeri terkadang dipertimbangkan di dalam penetapan kebijakan dan program, tetapi tidak dipertimbangkan di dalam eratnya pariwisata internasional.

Kedua, kondisi manajemen pengembangan pariwisata institusional memiliki kelemahan koordinasi beragam pelaku dan level kualifikasi stafnya. Kelemahan profesionalisme para pejabat pemerintah khususnya tingkat daerah (dekonsentrasi dan desentralisasi) sebagian disebabkan kesukaran mengatasi perubahan pesat industri pariwisata, baik pada level nasional maupun internasional.
Ketiga, berbagai keterbatasan dalam pembangunan dan perencanaan produk wisata masih terjadi disebabkan hubungan pemerintah–swasta secara sinergis belum nampak sepenuhnya. Kemandirian swasta harus dapat terwujud tanpa terpengaruh oleh keutuhan yang bersifat unity.

Kuningan merupakan daerah yang memiliki banyak budaya dan adat istiadat, diantaranya, batik tulis Paseban, tari buyung, tari buncis, tari rudat, upacara seren taun, benda-benda peninggalan purbakala berupa kapak batu, menhir, altar pemujaan, dan peti kubur, serta ukiran-ukiran yang terdapat di setiap ruang Gedung Paseban Tri Panca Tunggal yang memiliki arti simbolik.

Karena keragaman budaya itulah, Kuningan menjadi salah satu kabupaten dengan objek pariwisata terbanyak di Jawa Barat. Jumlah tempat pariwisata di Kuningan kurang lebih sekitar 33 objek wisata. Selain keragaman budaya, faktor geografis Kuningan yang terletak di Gunung Ciremai membuat wilayah ini dibanjiri curug, sungai, dan berbagai arena adventure yang menantang.



Salah satu daerah di Kuningan yang memiliki objek wisata terbesar adalah Cigugur, terletak 8 kilometer dari pusat kota, diantaranya Kolam Ikan Dewa Cigugur yang
memiliki jenis ikan yang unik yakni dapat menghilang sendiri saat kolam dikuras, ikan ini juga tidak dapat dikonsumsi apalagi digoreng karena akan berubah menjadi minyak semua, dan ikan tersebut hanya dapat disentuh oleh orang-orang tertentu. Kolam ini memiliki saudara yang berada di Cibulan—sama-sama terdapat ikan dewa. Konon, ikan dewa hadir berawal dari seseorang yang memiliki ilmu tinggi sehingga tubuhnya terlihat transparan, yaitu Kiai Pedara. Kiai Pedara ingin prosesi kematiannya dilakukan seperti manusia biasanya, karena dia tidak menganut agama apapun sehingga sedikit sulit untuk menetukan prosesi adat apa yang harus dilakukan. Kemudian, Syarif Hidayutullah menyuruh KIai Pedara untuk menyebutkan 2 kalimat syahadat, namun baru satu kalimat yang diucapkan beliau sudah menghilang, dan akhirnya terbentuklah sebuah kolam berisi ikan dewa karena di daerah tersebut sedang kekurangan air.

Di daerah Cigugur, adapula pariwisata Museum Cipari yang menyimpan banyak benda-benda peninggalan pada masa prasejarah, seperti peti kubur, kapak batu, altar pemujaan, menhir, gelang batu, dan periuk tanah. Sebagai generasi muda, sepatutnya kita tahu warisan budaya zaman prasejarah tersebut, karena kita adalah generasi penerus bangsa yang hanya bertugas untuk melindungi dan melestarikannya, tidak seperti orang-orang terdahulu yang justru memiliki beban berat yaitu menciptakan serta mengembangkan budaya yang dibuatnya. Apa kita tak malu dengan semua ini?

Sebagai anak muda yang cinta Indonesia, di sini terdapat Cagar Budaya Nasional Gedung Paseban Tri Panca Tunggal (panjang ya namanya?). Tempat ini menyimpan banyak budaya Indonesia dari Sabang sampai Merauke, juga benda-benda peninggalan Kiai Madrais sebagai pendiri pertamanya pada tahun 1840. Pengunjung yang datang dapat sekaligus mempelajari budaya Kuningan, contohnya tari buyung, tari buncis, tari rudat, bahkan belajar membatik di Batik Tulis Paseban Cigugur Kusumah Art Work. Menariknya lagi, siapa saja yang ingin menikmati fasilitas ini, mereka tidak perlu mengeluarkan kocek sedikit pun alias GRATIS! Ini merupakan suatu bentuk upaya pemerintah daerah dalam memajukan nilai kesadaran budaya kepada masyarakat setempat. Setiap minggunya, tempat ini selalu dikunjungi oleh para turis dari berbagai negara, seperti Inggris, Amerika, Belanda, Turki, Jepang, China, Korea, dan lain-lain. Menurut mereka, selain kelebihan yang telah dijabarkan di atas, tempat ini merupakan pedoman bagi pembekalan hidup, karena di setiap dindingnya terdapat ukiran-ukiran yang banyak mengandung nilai filosofis.

Setelah mempelajari berbagai macam budaya dari zaman prasejarah sampai tarian-tarian daerah, pariwisata lain yang sangat cocok adalah Curug Landung dan Curug Putri dengan pemandangannya yang luar biasa. Air yang jernih hasil aliran dari Gunung Ciremai, serta nuansa alami yang menyegarkan. Untuk menuju ke dua curug ini pengunjung harus menempuh jalan yang cukup terjal, tapi semua itu terbayar dengan angin sepoi-sepoi dan pemandangan yang tak dapat dilukiskan dengan kata-kata, bahkan tiket masuk sebesar 5.000 rupiah pun seperti tidak ada artinya.



Masih ada penawaran lagi! Bagi yang suka tantangan dan ingin menguji adrenalinnya di alam bebas, maka tak salah untuk mengunjungi Buper Palutungan. Selain digunakan untuk arena camping, di sini juga terdapat permainan seperti flying fox dan lain-lain.

Jika sudah lelah dengan arena tantangan tersebut, pengunjung juga bisa menimati berbagai hidangan dengan bahan dasar strawberry yang terletak sekitar 1 kilometer dari Buper Palutungan dengan pemandangan pedesaan; sawah, kebun, dan Gunung Ciremai. Mereka juga dapat memetik si buah merah langsung dari kebunnya. Di sini, seluruh pemandangan kota Kuningan dapat terlihat dengan jelas. Tempat ini juga mengusung motto ‘Bersih Itu Sehat’, sebab di setiap tempat makannya yang berupa saung/gubuk (seperti rumah kecil yang terbuat dari bambu), terdapat tempat cuci tangan. Bagi pengunjung yang merokok, disediakan Smoking Area agar tidak mengganggu pengunjung yang lain.

Ada yang lebih fenomenal di Kuningan, khususnya wilayah Cigugur. Daerah ini biasa dijadikan jalur utama pendakian menuju Gunung Ciremai. Jalur pertama yang harus ditempuh ialah wilayah pariwisata Gua Maria yang pada setiap natal selalu dipenuhi umat Kristiani untuk beribadah. Di jalur tersebut terdapat sebuah pos yang untuk mengecek siapa saja yang hendak mendaki ke Gunung Ciremai.

Karena letaknya yang terdapat tepat di wilayah Gunung Ciremai, Kuningan memiliki suhu yang cukup tinggi. Suhu inilah yang membuat pemandangan di Kuningan semakin menakjubkan. Kuningan merupakan kota pariwisata budaya dan sejarah, sebab daerah ini memiliki cagar budaya, museum peninggalan zaman prasejarah serta Gedung Perundingan Linggarjati.


source:
http://bumikuningan.blogdetik.com/2009/12/29/wisata-alam-dan-cagar-budaya-kuningan/
http://clubyolla.wordpress.com/2010/05/21/menjelajah-pariwisata-kuningan/
http://bloggerkuningan.blogspot.com/2010/12/cagar-budaya-kuningan.html

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar